Sunday, June 10, 2012

Taman Budaya Arts Centre


Berikut informasi tentang tempat/objek wisata di Bali :: objek wisata Arts Centre (Taman Budaya), Bali. Taman Werdhi Budaya Arts Centre yang terletak di Jalan Nusa Indah Denpasar merupakan salah satu tempat terluas dan paling komplek untuk pergelaran budaya di Bali dimana setiap tahunnya Pesta Kesenia Bali dilaksanakan di tempat ini. Objek wisata ini memiliki tempat yang sangat strategis dan sejuk. Art Center memiliki luas ± 14 hektar. Tempat ini sangat terawat dan indah.
Pada pokoknya kawasan Taman Budaya yang dibelah sebuah sungai dari timur ke barat ini dibagi dalam 4 komplek :
1. Komplek Suci meliputi Pura Taman Beji, Bale Selonding, Bale Pepaosan, dll.
2. Komplek tenang meliputi Perpustakaan Widya Kusuma
3. Komplek setengah ramai meliputi Gedung Pameran Mahudara, Gedung Kriya, Studio Patung, Wisma Seni dan Wantilan
4. Komplek ramai meliputi Panggung Terbuka Ardha Candra dan Panggung tertutup Ksirarnawa (keduanya berada di Selatan Sungai)

Lokasi
Ardha Chandra atau dikenal sebagai Art Center dalam Bahasa Indonesia adalah Taman Budaya yang terletak di Kecamatan Kesiman, Kota Denpasar. Lebih tepatnya berada di ujung selatan jalan Nusa Indah Timur kota Denpasar. Tiga akses dapat diambil untuk menjangkau daerah tersebut, satu dari Sanur mengambil Jalan Hang Tuah dari mana mobil yang lebih besar bisa masuk, atau dari perempatan Jalan Gianyar dan Gatot Subroto yang lebih baik untuk mendapatkan dengan lalu lintas yang mengalir sudah sesuai seperti di Indonesia termasuk garis Bali adalah di sebelah kiri. Akses ketiga adalah dari kota Denpasar barat yang banyak jalan tersedia, tetapi semua sulit karena lalu lintas padat, Hanya mobil yang lebih kecil seperti taksi atau mini van disarankan untuk mengakses pusat seni dari barat. Secara geografis hari ini Ardha chandra terlihat berbaring di pusat kota Denpasar, karena perluasan dari timur Denpasar timur jauh, sampai ke perbatasan dengan Kabupaten Gianyar, jarak lebih dari 5 km sebelah timur dan dengan pembukaan jalan pantai ke timur Bali perluasan kota ini bahkan lebih ke timur sepanjang jalan. Sebelum 2000 tari Kecak dipresentasikan di salah satu sudut Ardha chandra, dan karena kesulitan untuk bus besar maka penyelenggara tarian pindah panggung ke tempat baru hanya di sisi kanan jalan utama dari Sanur untuk Kesiman.

Ardha Chandra Art Center atau
Taman Budaya Art Center atau arsitektur adalah sebuah komplek bangunan dengan tanda utama dari sebuah panggung terbuka besar. Dirancang oleh seorang arsitek tradisional Bali Ida Bagus Pugur, dibuka untuk umum pada tahun 1973. Selain panggung terbuka tradisional ada banyak bangunan dan gedung dibangun pada arsitektur Bali dengan hiasan terbaik. Bangunan-bangunan ini terdiri dari dua jenis, satu jenis untuk pameran tetap dan yang lain untuk pameran musiman, khususnya selama Festival Kesenian Bali Juni setiap tahun. Dua bangunan dengan arsitektur Bali terbaik adalah untuk pameran permanen di mana orang dapat melihat berbagai seni Bali dari fasilitas atau tokoh tari, ukiran, seni pakaian, lukisan, dan lainnya. Selama Bali festival seni bangunan keseluruhan ar diajukan dengan pameran dari semua jenis produk, produk seni tidak hanya tetapi juga sejarah, buku, kebutuhan sehari-hari, produk kreatif, pemerintah departemen dengan tugas dan lain-lain. Situasi ramai nyata selama satu bulan dari pesta itu. Kegiatan pada tahap terbuka bahkan lebih hidup, sesuai jadwal menunjukkan kehidupan hadir wakil-wakil mereka dari tari tradisional atau drama atau pantomim dari Bali, provinsi lain di Indonesia dan peserta asing. Loyal asing peserta sejauh seperti India, Thailand, Amerika Serikat, Perancis, Australia, Jepang, dan Korea. Negara baru seperti Vietnam dan Kamboja juga aktif berpartisipasi. Saat menarik mot adalah selama pembukaan festival seni, yang selalu dimulai dari Puputan Kota persegi dengan prosesi tarian, musik, dekorasi, seni marshal dan lainnya, finishing di Renon kota persegi di mana pejabat tinggi diundang dan pejabat asing menunggu di set up sementara paviliun tradisional Bali dengan atap jerami. Sepanjang jalan prosesi yang terdiri dari berbagai artis menunjukkan tindakan mereka atau menari mengejar ketinggalan dengan stasiun TV atau wartawan. Prosesi biasanya dimulai pukul 9 malam dan selesai jam 12 siang untuk menandai dimulainya sebuah festival seni bulan panjang. Mata pencaharian situasi dapat dilihat baik di pameran dan pada panggung terbuka mulai dari malam upacara pembukaan dengan prosesi. Setiap sore atau malam telah dijadwalkan pergantian masing-masing perwakilan untuk mempresentasikan pertunjukan mereka yang biasanya telah dikonfirmasi lama sebelum acara. Pada siang hari panggung terbuka juga tidak selalu beristirahat, tetapi beberapa kali sekolah atau universitas akan isi dengan banyak kegiatan seperti band pakai tabung, drama atau kegiatan seni lainnya mereka dapat hadir. Selain acara yang normal ada juga semacam kompetisi antara musik tradisional Bali yang sama seperti Gong, dan pemenang akan diberikan apresiasi. Semua jadwal kegiatan dapat ditemukan di kantor Dinas Kebudayaan di Renon Denpasar. Sangat disayangkan bahwa Dinas Kebudayan Provinsi Bali masih belum berkembang meskipun fakta dari teknologi modern yang sudah tersedia secara bebas di Bali dengan harga murah. Situasi ini membuat informasi tentang Bali Art Festival belum dikenal luas oleh masyarakat. Meskipun orang tahu bahwa festival seni ini diselenggarakan secara rutin setiap tahun selama bulan Juni, tetapi informasi rinci tentang jadwal kegiatan adalah sulit ditemukan. Mungkin kurangnya manajer profesional atau staf yang telah membuat pekerjaan besar ini tidak pernah dikenal oleh sebagian besar pengunjung ke Bali dan bahkan oleh penyelenggara tur. Jika situasi ini terus berlanjut penulis yang khawatir bahwa selama krisis ekonomi ketika pemerintah tidak bisa mendukung dana maka festival akan dihentikan dan menjadi lelucon negara lain atau bahkan mereka yang tidak menyukai Bali mendapatkan kemajuan. Tamu terlalu banyak selama tur kota Denpasar mengungkapkan niat mereka untuk datang ke Bali selama festival seni jika mereka tahu apa yang harus melihat pada masa mereka menginap di Bali dan apa artinya untuk rakyat. Pemandu wisata tidak pernah bisa menjelaskan informasi yang benar, sebagai informasi tidak tersedia. Jadi, ketika sebuah organisasi tur mengunjungi kota Denpasar tur, meskipun juga termasuk berhenti di Art Center, hanya mengunjungi arsitektur dan pameran permanen yang pada dasarnya sama dan dapat ditemukan di luar kompleks. Sebuah harapan besar bahwa Dinas Kebudayaan Bali akan mengerti peran mereka dalam membuat festival seni tidak hanya pekerjaan administratif, tetapi juga promosi untuk Bali atau Indonesia pada umumnya, yang ada orang yang tahu tentang budaya, jadi jangan menyalahkan negara manapun di masa depan mungkin mengklaim aspek budaya Indonesia sebagai produksi hak mereka copy hanya karena Indonesia gagal untuk memberitahu orang

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...